Logo Soegijapranata Catholic University (SCU) White
Search...
Close this search box.

Kesalehan Sosial yang Ekologis

oleh: Aloys Budi Purnomo PrDoktor Ilmu Lingkungan Unika Soegijapranata Semarang

BANGSA Indonesia disucikan oleh ritual puasa dua agama yang beriringan. Yang pertama masih sedang berlangsung, yakni ritual puasa yang diselenggarakan umat Kristiani, khususnya dari agama Katolik.

Puasa umat beragama Katolik sudah, masih, dan sedang berlangsung sejak tanggal 2 Maret 2022 yang lalu hingga tanggal 15 April 2022. Yang kedua, segera dimulai Puasa Ramadan bagi umat muslim. Puasa ini berlangsung selama bulan Ramadan.

Dalam tradisi semua agama dan kebudayaan, puasa bukanlah sekadar aktivitas manusiawi, melainkan menjadi ritual atau ibadah. Itulah sebabnya, aktivitas rohani tersebut dinamakan ibadah puasa.

Dalam perspektif semua agama dan kebudayaan, ibadah puasa menjadi ungkapan iman, apa pun agama dan kepercayaannya, sebab puasa dihubungkan dengan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Ketakwaan tersebut dihayati sebagai ungkapan iman dan dihayati dalam perwujudan iman.

Kesalehan sosial

Perwujudan iman tampak dalam kesalehan sosial. Kesalehan sosial diekspresikan dalam berbagai tindakan kemurahan hati, melalui sedekah dan bela rasa kepada mereka yang membutuhkan perhatian kita.

Dalam tradisi agama Katolik Indonesia, amal ibadah puasa Katolik diwujudkan dalam praksis aksi puasa pembangunan (APP). Di Keuskupan Agung Semarang, APP menjadi gerakan yang sudah dimulai sejak tahun 1968. APP ditandai dengan akumulasi finansial yang diperoleh dari cara umat bermatiraga, berpantang, dan berpuasa.

APP menjadi buah dari matiraga, pantang, dan puasa. APP diwujudkan dalam keluarga-keluarga, yang selama menjalani ritual puasa “menyisihkan” dana lalu dimasukkan ke dalam kotak APP, untuk kemudian diserahkan melalui lingkungan, paroki, kevikepan (kumpulan beberapa paroki), dan puncaknya dikelola secara bersama di tingkat Keuskupan, bahkan di tingkat nasional sebagaimana dikelola Panitia APP Konferensi Waligereja Indonesia (KWI).

Selama ini, akumulasi dana tersebut cukup signifikan dipergunakan sebagai dana karitatif dan pemberdayaan kaum kecil, lemah, miskin, tersingkir, dan difabel (KLMTD).

Laporan atas akumulasi dana tersebut dilakukan secara kredibel, transparan, dan akuntabel, sehingga jauh dari bahaya-bahaya koruptif oleh para pengelola yang bertanggung jawab atasnya. Panitia APP selama ini dilakukan bersama Komisi Pengembangan Sosial Ekonomi (PSE) yang secara rutin memberikan laporan atas seluruh pemasukan, pengeluaran, dan pemanfaatan dana tersebut.

Sebagai ilustrasi umum, pengelolaan dana APP dilakukan dengan cara 25 % untuk paroki atau masing-masing sekolah yang menyelenggarakan APP.

Selanjutnya, 75 % dikirim kepada Panitia APP Keuskupan untuk disalurkan dengan pembagian 25 % untuk kevikepan masing-masing, 20 % untuk Pantia APP Keuskupan, dan 30 % disetorkan ke APP Nasional untuk dana solidaritas antar Keuskupan (DSAK) dan KARINA (Karitas Indonesia) KWI, yakni lembaga resmi kemanusiaan yang dikelola sejak tahun 2006.

Pada intinya, dalam gerakan APP itu diwujudkan kesalehan sosial yang terstruktur, sistematis, dan masif diasporis secara bertanggung jawab. Buah puasa pun tampak dalam pengelolaan kemurahan hati yang bersifat karitatif (murni membantu) dan pemberdayaan berkelanjutan (sustainable empowering).
Kesalehan ekologis

Di tengah krisis ekologi yang menimpa Bumi, perlulah dikembangkan kesalehan ekologis. Kesalehan ini dimaksudkan sebagai kesadaran akan saling keterkaitan satu terhadap yang lain demi perawatan Bumi sebagai rumah bersama.

Puasa-puasa yang bersifat fisik, mengurangi makan dan minum, mengekang kecenderungan hedonis-konsumeristis, memangkas sikap egois, diimbangi dengan upaya-upaya positif untuk menumbuhkan kesadaran akan pelestarian keutuhan ciptaan dan lingkungan hidup.

Dalam kesalehan ekologis, umat manusia, apa pun agama dan kepercayaannya, dapat bekerja sama sebagai sarana Allah untuk melindungi keutuhan ciptaan, masing-masing sesuai dengan budayanya, pengalamannya, prakarsanya, dan bakatnya sendiri (Paus Fransiskus, Ensiklik Laudato Si’/LS, 2015, artikel 14).

Kesalehan ekologis dapat dilakukan dengan cara-cara yang sederhana namun penuh makna untuk perawatan lingkungan dan Bumi, rumah bersama.

Contohnya adalah menghindari penggunaan plastik dan kertas, mengurangi penggunaan air, memilah sampah, memasak secukupnya saja untuk dimakan, memperlakukan makhluk hidup lain dengan baik, menggunakan transportasi umum atau satu kendaraan bersama dengan beberapa orang lain, menanam pohon, dan mematikan lampu yang tidak perlu.

Contoh lainnya adalah menggunakan kembali sesuatu daripada segera membuangnya, karena terdorong oleh motivasi mendalam, dapat menjadi tindakan kasih dan kesalehan ekologis yang mengungkapkan martabat kita (bdk. LS 211).

Menurut Paus Fransiskus (LS 212), upaya-upaya yang saya sebut sebagai kesalehan ekologis ini dipastikan akan mengubah dunia. Tindakan tersebut dipastikan menyebarkan kebaikan di masyarakat. Kesalehan ekologis akan selalu menghasilkan buah di luar yang kita lihat dan pikirkan, karena menimbulkan di Bumi suatu kebaikan yang cenderung selalu menyebar, meskipun kadang-kadang tak terlihat.

Tindakan tersebut bahkan dapat memulihkan harga diri manusia, memampukannya untuk hidup lebih penuh dan mendalam serta merasakan bahwa kehidupan di Bumi ini berharga. Maka, haruslah dilindungi, bukan dieksploitasi.

Selamat melanjutkan ibadah puasa bagi umat Katolik. Selamat memasuki bulan Ramadan dan menjalankan ibadah puasa bagi umat Islam. Marhaban ya Ramadan!

#Tribun Jateng 2 April 2022 hal. 2
#https://jateng.tribunnews.com/2022/04/02/opini-aloys-budi-purnomo-pr-kesalehan-sosial-yang-ekologis?page=all.

 

Tag

Facebook
Twitter
LinkedIn
Email
WhatsApp
Kategori
Nih jawaban buat kalian yang masih bingung benefit beasiswa masuk di SCU dan biaya kuliahnya yang affordable. Kalau udah paham langsung gassss yaa! 

Daftar online
pmb.unika.ac.id 

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Selamat merayakan Hari Raya Idul Adha 1445 H ✨

#IdulAdha
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Gak usah galau SNBT ah, goyangin aja bareng D”CEMESH yuk 🤭

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Mau punya dosen asik - asik + suasana kuliah yang joyful? Yuk, buktikan sekarang!

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Namanya proses ada aja lika likunya, tapi jangan sampai salah pilihan, karna hanya SCU yang nyenengin ☺️ 

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Hola ✨ yuk manfaatkan kesempatan mendapatkan Beasiswa Christian Youth di SCU. 

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Kuliahnya seasik ini di @dkvscu, tempat yang tepat buat explore kreativitasmu 🫰

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#DKV
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
This error message is only visible to WordPress admins
There has been a problem with your Instagram Feed.

Share:

More Posts

Send Us A Message