Logo Soegijapranata Catholic University (SCU) White
Search...
Close this search box.

Hobi Menyadap Ponsel Pasangan Ternyata Berbahaya, Ini Kata Psikolog

Hobi Menyadap Ponsel Pasangan Ternyata Berbahaya, Ini Kata Psikolog

Banyak sekali fitur ponsel yang bisa digunakan untuk menyadap percakapan atau aktivitas chat ponsel milik orang lain.

Munculnya fitur-fitur ini juga diimbangi dengan trik teknologi cara mengetahui jika ponsel kita sudah disadap dan diintai oleh orang lain.

Penyadapan ponsel seringnya dilakukan di lingkup hubungan asmara, baik dalam ranah perkawinan atau pra perkawinan.

Menyadap sendiri memiliki arti mendengarkan atau mengintip pembicaraan atau aktivitas bertukar pesan milik orang lain tanpa sepengetahuan orang yang memiliki ponsel.

Dr. Christin Wibhowo, dosen Fakultas Psikologi Unika Soegijapranata Semarang, mengatakan bahwa aktivitas menyadap adalah aktivitas yang dilakukan sembunyi-sembunyi.

“Dan seseorang yang melakukan apapun secara sembunyi-sembunyi tanpa sepengetahuan pasangannya, adalah salah. Kecuali ia melakukan aktivitas sembunyi-sembunyi dengan maksud baik, seperti memberi surprise pesta ulang tahun pasangannya,” ujar Christin kepada Kompas.com, Kamis (30/12/2021) pagi.

Apakah yang mendasari seseorang melakukan penyadapan? Seringkali adalah adanya trust issue dan masalah kepercayaan diri.

Semisal seseorang yang sehabis mengalami pengkhianatan dari pasangannya, biasanya akan mengalami masalah kepercayaan yang mengganggu hidupnya.

Atau, pelaku penyadapan bisa juga mengalami gangguan kesehatan mental paranoid, sehingga ia tak percaya kepada siapapun juga termasuk kepada pasangannya.

Namun seseorang baru bisa dikatakan mengalami gangguan kesehatan mental paranoid jika mengalami lima dari gejala berikut.

Pertama, ia selalu curiga kepada siapapun juga, tak hanya kepada pasangannya. Seseorang dengan gangguan paranoid akan selalu merasa ketakutan hal-hal buruk akan menimpanya, termasuk pengkhianatan.

Kemudian, seseorang juga akan selalu susah diajak kerjasama dengan orang lain. Ia sensitif menerima kritikan, dan seringnya tak bisa mengatasi persoalan hidupnya sendiri sehingga hidupnya sering kacau.

Gejala berikutnya adalah ia akan sering meragukan niat baik atau apapun yang disampaikan oleh orang lain, juga akan mudah sekali terpicu amarahnya.

“Jika ada lima saja dari gejala di atas, maka bisa jadi seseorang itu mengidap gangguan mental paranoid,” ujar Christin.

Jika memang memiliki paranoid, sebaiknya segera mencari pertolongan ke psikolog untuk mendapatkan psikoterapi yang tepat.

Karena paranoid bisa menyebabkan banyak kerugian. Hubungan akan rusak, kualitas hidup turun, prestasi kerja turun, stres, depresi, hingga sistem imun yang lemah dan memicu banyak penyakit fisik.

Pilihlah bersikap asertif daripada memata-matai
Jika kehidupan sosial Anda baik, hubungan pertemanan berjalan lancar, namun Anda memiliki trust issue dengan pasangan, maka itu bukan gangguan paranoid.

Christin Wibhowo menyarankan agar Anda yang pernah kecewa kepada pasangan untuk memilih bersikap asertif saja daripada menyadap dan memata-matai.

“Bersikaplah asertif dengan menyampaikan keluhan pada pasangan dan mencari solusi bersama. Menyadap adalah sikap murahan yang justru bisa meruntuhkan hubungan.”

Dengan menyadap, korban justru menjadikan dirinya berada dalam posisi salah. Dan pelaku pengkhianatan akan semakin menjauh karena merasa tak dipercaya.

Bersikap asertif juga sebaiknya diimbangi dengan perbaikan diri sendiri.

“Kebanyakan orang yang tak percaya diri akan cemburu berlebihan. Jadi tingkatkan percaya diri dengan mencetak prestasi. Bisa dengan bekerja lebih giat, atau ibu-ibu rumah tangga yang hobi memasak atau berkebun membuat konten media sosial yang bisa membuat dirinya sendiri bangga.”

Kemudian, tingkatkan kebersamaan dengan pasangan. Beribadah bersama, menguatkan finansial, dan meluangkan waktu berdua lebih sering.

“Karena tak hanya kualitas saja yang penting, namun juga kuantitas. Ketika waktu bersama lebih sering, maka komunikasi pun akan lancar dan masing-masing tak akan menyembunyikan sesuatu”

►https://www.kompas.com/tren/read/2021/12/30/130500965/hobi-menyadap-ponsel-pasangan-ternyata-berbahaya-ini-kata-psikolog?page=all.

 

Tag

Facebook
Twitter
LinkedIn
Email
WhatsApp
Kategori
Nih jawaban buat kalian yang masih bingung benefit beasiswa masuk di SCU dan biaya kuliahnya yang affordable. Kalau udah paham langsung gassss yaa! 

Daftar online
pmb.unika.ac.id 

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Selamat merayakan Hari Raya Idul Adha 1445 H ✨

#IdulAdha
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Gak usah galau SNBT ah, goyangin aja bareng D”CEMESH yuk 🤭

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Mau punya dosen asik - asik + suasana kuliah yang joyful? Yuk, buktikan sekarang!

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Namanya proses ada aja lika likunya, tapi jangan sampai salah pilihan, karna hanya SCU yang nyenengin ☺️ 

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Hola ✨ yuk manfaatkan kesempatan mendapatkan Beasiswa Christian Youth di SCU. 

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Kuliahnya seasik ini di @dkvscu, tempat yang tepat buat explore kreativitasmu 🫰

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#DKV
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
This error message is only visible to WordPress admins
There has been a problem with your Instagram Feed.

Share:

More Posts

Send Us A Message