Logo Soegijapranata Catholic University (SCU) White
Search...
Close this search box.

Tanggapan Psikolog soal Dua Bocah yang Lakukan Pelecehan Seksual pada Pengendara Motor

Tanggapan Psikolog soal Dua Bocah yang Lakukan Pelecehan Seksual pada Pengendara Motor

Video aksi dua bocah yang melakukan pelecehan seksual pada pengendara motor, viral di media sosial.

Video tersebut diunggah oleh akun ini melalui media sosial Twitter pada Kamis (9/6/2022).

“Hati hati buat cewek-cewek yang lewat di perempatan yang mau ke arah sukajadi (Bandung), barusan depan mata gue dua cewek digangguin anak kecil, diciumin, dipegang sampe di toel-toel, sumpah annoying banget. Be carefull guys,” tulisnya.

Berdasarkan keterangan pengunggah, diketahui bahwa peristiwa itu terjadi di lampu merah Sukajadi Paskal, Kota Bandung, Jawa Barat.

Hingga Senin (13/6/2022), video tersebut telah ditonton oleh 1,3 juta pengguna media sosial Twitter dan disukai oleh 33.000 pengguna.

Tak hanya di media sosial Twitter, video serupa juga viral di media sosial instagram. Video itu diunggah oleh akun ini.

Penjelasan psikolog
Aksi tidak senonoh yang dilakukan anak-anak di bawah umur itu mengundang geram para warganet.

Psikolog anak dari Unika Soegijapranata Semarang Christin Wibhowo mengatakan, tindakan tidak patut tersebut besar kemungkinan terjadi lantaran kurangnya pendidikan seks yang diberikan kepada anak-anak.

“Menurut saya itu karena kurangnya pendidikan seks baik di rumah maupun di sekolah,” ujarnya, saat dihubungi oleh Kompas.com, Senin (13/6/2022).

Pendidikan seks merupakan salah satu edukasi penting yang sebaiknya dikenalkan sejak dini kepada anak-anak.

Dilansir dari Kompas.com (31/3/2022), pendidikan seks bisa diberikan sejak anak berusia 3 tahun. Sebagai contoh, pendidikan mengenai cara merawat dan menjaga tubuh atau kebiasaan ke toilet.

Pendidikan seks sebaiknya diimbangi dengan pendidikan karakter yang diberikan oleh orang tua.

Pendidikan seks di sekolah
Christin mengatakan, pendidikan seks bukan hanya tugas orang tua, tetapi juga lembaga sekolah.

“Kalau pendidikan seksual menurut saya itu baik kalau yang lebih dominan dilakukan di sekolah,” terangnya.

Sebab, Christin menambahkan, bahwa lembaga sekolah memiliki kurikulum dan cara penyampaian yang terstruktur sehingga tidak menimbulkan rasa risih. Namun, bukan berarti orang tua tidak berperan penting dalam memberikan pendidikan seksual kepada anak.

“Tentu saja orang tua penting untuk memberikan pendidikan seksual untuk kehidupan sehari-hari,” ujarnya.

Pendidikan seks bukan halnya soal organ reproduksi saja, tetapi juga mengenai cara merawat diri, cara memperlakukan diri sendiri, cara memperlakukan orang lain yang berbeda jenis kelamin, dan lain-lain.

“Saya tekankan, dalam pendidikan seksual itu juga ada cara bergaul dengan teman sesama jenis maupun dengan lawan jenis. Sehingga hal-hal yang tidak diinginkan bisa dihindarkan,” jelas Christin.

Pengelolaan waktu luang
Bagi anak-anak yang masih duduk di Sekolah Dasar (SD), orang tua memiliki peran yang besar untuk mengontrol pengelolaan waktu luang anak-anak mereka.
“Keberhasilan seseorang itu salah satunya dilihat dari bagaimana mereka mengisi waktu luang. Nah, waktu luang inilah yang orang tua masih harus bantu ngatur,” papar Christin.

Orang tua juga sebaiknya membantu mengarahkan anak untuk mengikuti komunitas yang baik. Tujuannya agar mereka tumbuh dalam lingkungan yang baik. Apalagi pada usia 12 tahun ke atas, wawasan dari orang tua justru semakin kurang untuk membentuk anak tersebut.

Dalam menentukan pilihan komunitas bagi anak, orang tua perlu memastikan bahwa komunitas tersebut memiliki pembimbing yang terstruktur.

Terakhir, orang tua juga perlu menciptakan hubungan yang hangat dengan anak. Dengan begitu, anak akan merasa nyaman ketika menceritakan apa yang dirasakannya dan dilakukannya.

“Sehingga kalau ada apa-apa itu anak itu butuh cerita sama orang tuanya. Bukan wajib lapor ya, tapi kalau anak itu menginginkan sesuatu itu dia tahu bahwa ia harus ke orang tua untuk cerita,” terang Chistin.

#https://www.kompas.com/tren/read/2022/06/13/200500665/tanggapan-psikolog-soal-dua-bocah-yang-lakukan-pelecehan-seksual-pada?page=all.

Tag

Facebook
Twitter
LinkedIn
Email
WhatsApp
Kategori
Nih jawaban buat kalian yang masih bingung benefit beasiswa masuk di SCU dan biaya kuliahnya yang affordable. Kalau udah paham langsung gassss yaa! 

Daftar online
pmb.unika.ac.id 

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Selamat merayakan Hari Raya Idul Adha 1445 H ✨

#IdulAdha
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Gak usah galau SNBT ah, goyangin aja bareng D”CEMESH yuk 🤭

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Mau punya dosen asik - asik + suasana kuliah yang joyful? Yuk, buktikan sekarang!

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Namanya proses ada aja lika likunya, tapi jangan sampai salah pilihan, karna hanya SCU yang nyenengin ☺️ 

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Hola ✨ yuk manfaatkan kesempatan mendapatkan Beasiswa Christian Youth di SCU. 

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#BeasiswaKuliah
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
Kuliahnya seasik ini di @dkvscu, tempat yang tepat buat explore kreativitasmu 🫰

Daftar online
pmb.unika.ac.id

#DKV
#PTSTerbaikJawaTengah
#JoyfulCampus
#JoyfulLearning
This error message is only visible to WordPress admins
There has been a problem with your Instagram Feed.

Share:

More Posts

Send Us A Message